Archive for Riset

Ekstrak judul dan tahun paper

Kmarin2 sih sudah mengkategorikan paper2 kedalam folder2 sesuai dengan karakteristik tertentu. Paper2 tentang handwriting recognition dan character segmentation ini saya kategorikan dulu mnurut jenis karakter yg di teliti. Apakah latin, china, arab dst. tapi kmarin sy dapet ide dari “my brother” se lab saya, mr. Amjeed, yg liat paper yg sy baca ternyata taunnya sudah agak uzur. Ah sy koq ndak mnyadarinya y?

Nah ini tadi pagi biz subuhan, sy rada smangat buat mule ekstrak tahun dari paper yg saya baca trus saya kasi ke nama filenya. Dah dapet bny paper sy kasi taunnya, sy mule gundah, ah knapa ga skalian judulnya aj y? jadi biar skali liat bs tau kira2 isinya apa.

Jadi deh sy ulang dari file plg pertama dan mulai mnambahkan judul untuk stiap file-nya. Tuk paper yg ga da taunnya sy ambil dari taun refrensi2nya yg plg tinggi trus plus 1 taun. format file jadi <tahun> – <judul>.pdf.

Bener2 capee dee, tapi sy brusaha jaga smangat spy ndak berlarut2 klo ndak dselesaikan pagi itu. Alhamdulillah jadi.

Ekstrak tahun dan judul

hmm mudah2an bs mulai tulis literatur review, tapi harus ngobrol ma pak Mardi dulu nih, bliau skalian ngajak pngajian mlm sabtu. Oke deh pak ntar saya ikut pngajian (hehe cm ikut 1x pngajian perdana biz tu ndak ikut lagi karena tinggal d kos2an yg jauuu).

mohon doanya, smoga dbri kmudahan n dpat mnyelesaikan riset dengan baik. thanks.

Advertisements

Comments (5)

Gambar digital

Saat ini, pemanfaatan teknologi untuk foto digital cukup banyak. ditambah lagi handphone dengan kamera yang memiliki megapixel memadai smakin membuat narsism (red: suka mmpercantik/mnampilkan diri lbi dari yg lain) berkmbang psat. Untung FPI cs tidak mmbasmi aliran narsism ini karena masih dikaji apakah sesat atau tidak.

Kembali ke topik gambar digital, mungkin hanya sbagian kita yg tau bagaimana sbnarnya sbuah objek bisa d simpan dalam bentuk digital. Karena ini bagian dari riset sy smbil sy blajar saya akan mnuliskan dari sudut pndang saya di blog ini (yang bersumber dari buku “An introduction to digital image processing with MATLAB” oleh Alasdair McAndrew).

Gambar digital yg ingin sy critakan dsini adalah raster image sbuah gmbar yg drepresentasikan dalam kumpulan pixel-pixel. Foto digital yg sring kita liat slama ini adalah jenis raster. Sedang gambar digital berjenis vector image banyak dgunakan untuk membuat font, peta cs karena zoom in pada vector image tidak akan berpengaruh pada kualitasnya. Berbeda dengan raster image yg sperti pecah2 saat kita mlakukan zoom in terlalu bsar. Foto yg dhasilkan kamera digital adalah berjenis raster, tapi ada ga ya kamera yg hasilnya vector image?

Skarang mari kita liat jeroan dari raster image. Pernah blajar matriks kan? coba lihat bagaimana gambar huruf “a” dibawah ini dperbesar kmudian di ubah ke dalam bntuk matriks.

matrix of A

Kita bisa mlihat bagaimana kumpulan pixel2 tersebut membentuk matriks mnjadi sebuah gambar. Lalu angka2 dalam matriks tersbut mewakili apa? itu adalah angka yg mewakili informasi warna dtiap pixelnya. Pada contoh d atas warna diwakili oleh 0.0 (hitam) – 1.0 (putih) dan di 0 & 1 adalah warna abu2 dengan tingkat tertentu.

Secara umum, warna bisa drepresentasikan dalam:

  • binary (1 bit): dimana terdiri hanya 2 warna hitam (0) dan putih (1)
  • grayscale (8 bit): dimana warna dwakili oleh 0 (hitam) – 255 (putih)
  • true color atau RGB (24 bit): dimana tiap pixel dwakili oleh red (0-255), green (0-255), dan blue (0-255), masing2 membutuhkan 8 bit.

Krna masi blajar tntang image processing, sy catet dikit2 apa yg sy baca d blog ini. Ntar dlanjutkan lagi blajarnya…

Leave a Comment