Archive for tong kosong

Potongan pizza

Potongan Pizza Sial, dah brapa taun ndak makan pizza y? apalagi pizza buatan ibu. Bntuknya bundar, di atasnya berbagai daging dengan taburan keju beserta irisan bawang bombay cs. Kmudian dbri olesan saus yang hampir merata d permukaan pizza, lalu di iris2 segitiga dari pusatnya ke arah luar. Km mo beli pizza? aku ikut ya.

Gara2 lapar, pikiran saya jadi inget makanan mulu. Ada ga ya yg mo berbaik hati mmberi saya pizza? walo cm spotong.

Pagi2 hari dmn perut msi kosong, tapi badan msi sgar shabis mandi, sy ngobrol2 santai dengan mas Yudhis dan pak Khairul. Tak di nyana pak Khoirul scara spontan memberikan sy potongan pizza, ah apa beliau bs mmbaca pkiranku? Sy diberi pizza dgn daging pedas dan taburan lada hitam, hingga mnambah smangat sy d pagi hari:

“lihat dari perspektif mana kamu berangkat”

Sy termenung lama untuk memaknai rasa tiap gigitan pizza yg sy dapet dari beliau. Rasanya begitu pedas hingga membuka mata dan mmberi penerangan dalam kegelapan. Sy ucapkan trima kasih, kmudian kita bertiga berlalu smbil tertawa mmbahas “tunjukkan merahmu” pada “si biru”. Tpi tetap saja mas Yudhis yg bruntung. (*saya ndak ikut2an*).

Jam makan siang masih lama, rasanya masi harus bersabar perut ini. Saya coba mmbaca huruf2 berderet n brusaha memahaminya tapi msi saja trasa hambar. Dasar tgn yg sll saja gatel untuk chatting, ngalor ngidul dalam kkosongan ups, sy dapet potongan pizza lagi. Kali ini sesepuh sy yg mmberi, sy dpet pizza pedas! Walo tidak panas lagi, tapi rasanya bnar2 menggigit:

“butuh waktu 6 bln riset dan 3 bln untuk menulis”

Bgitu cepatnya saya lahap pizza itu! buset pikir saya, ini bnar2 pedas! makasi mas sepuh, rasanya jadi ingin membuat pizza jg. Siang ini spertinya kaki sy berjalan lbi cepat mnyusuri anak2 tangga mnuju kantin. Entah knapa saya mmilih ikan dgn cabe hijau untuk makan siang. Skarang bkn badan saja yg panas oleh smangat tapi perut pun kini panas oleh cabe ijo.

Sjenak mncari kesejukan, karena azan zuhur tlah berkumandang, sy sgera mng-ademkan pikiran. Stelah selesai, sy kmbali ke kursi kecil sy. My brother manggil sy, “ya ada apa bos?”. Berbincang2 serius lalu my brother scara mngaggetkan mngeluarkan sesuatu, PIZZA!

“mereka seperti buaya! besar dan mengerikan…, jadi baca2 dan berfikir, berfikir”

Oh my brother rasanya potongan pizza yg km brikan terlalu bsar buatku. Ah bagaimana aku bisa mmakannya. Jujur, aku simpan potongan trakhir ini karena aku blum tau, apa aku bisa mnghabiskannya? Tapi apapun itu, smbil berbisik kuucapkan thanks a lot my brother.

Tiga potong pizza dalam shari. Anda dapat lbi banya dari saya? ato jgn2 anda dapet coklat hari ini? Apapun itu trima kasih atas doa2nya.

Advertisements

Comments (7)

Gak mengeluh

Bu kakiku sakit… tadi jatuh dsitu.. sakit bu.. iniii liat deh… Dengan nunjukin tmpang2 manja *sing manja ki sopo kang?*. Ya gtu itu cah cilik. Pasti deh klo knapa2 ato ngrasa ga nyaman, sakit, laper jadi rewel. Lalu knapa judulnya “Gak mengeluh”? rasanya manusia ga mungkin ga mengeluh deh.

Tuh liat aj anak kcil tadi “yang mana mas?” sjak kecil saja sudah ngeluh, tapi ngeri juga kali klo anak kecil ga ngeluh hiii seremm. Trus klo kita suka ngeceng d tempat2 fasilitas2 umum gt, kita suka nemu kotak yg ada tulisannya “kotak kritik, saran atau keluhan”, yang ga pnah di isi n cm ada debu d dalemnya, tuk sesajen kali. Maka dari itu sy ndak mo buat tips ato ngasi nasehat cara ngurangi keluhan.

Tapi ada ga ya, yg ga ngluh d dunia fana ini? ah pusing mas mikir gtuan, tumpul rasanya ujung2 syaraf otak ni. Hmm, klo smua yg ada d alam ini hidup, mgkin mnurut saya salah satu yg ga pernah ngeluh tu dalam hidupnya adalah “kayu”. Saya bilg gtu koz mlihatnya dari foto tangga yg saya kasi judul “mnjadi rapuh, spanjang perjalanan bersama sobat”.

mnjadi rapuh, spanjang perjalanan bersama sobat

Seiring perjalanan waktu, guratan2nya mnunjukkan betapa dalam, lama dan banyak makna hidup yg dresapinya. Tak bosan dan tak mengeluh serta rela mmberikan dirinya untuk tempat bernaung sobat2nya, lumut rumput dan dedaunan kering yg juga membri keteduhan bagi kayu. Smentara sang waktu mungkin hanya bs mmandangi mreka seraya pergi dan berucap “trima ksih klian smua tlah mnemaniku… maaf aku harus pergi”.

Haha sok puitis, nggilani.. eniwei ni cm pikiran konyol aj lho.. namanya jg tong kosong. Tapi buat cah cilik tadi cepet dewasa ya jgn jadi anak manja trus, ga usa ngrengek2 gtu, masa mo dijewer ibu trus. Tapi sesekali gpp manja y bu ^_^

Leave a Comment

Drag n drop aja

Zaman skarang mmg zaman edan! Mksudnya bkn banyak org jadi gila, trus
terlihat berjalan2 dt4 umum dengan baju koyak2, kotor, rambutnya gimbal.
Bukan itu mksud saya, tapi bagaimana gilanya aplikasi berbasis web jaman saiki,
smua bs main drag n drop alias main geret sana sini lalu letakkan. Gila fikir saya!

Padahal dulu mo ngeklik link aj mikir2, ntar bs nongol ga ya webnya, mana kecepatan cm 5.6 kbps, tu pun masi dsunat. Mbukak situs macam youtube mungkin dtinggal
prgi bntar buat ngecengin sia dia masi lum muter2 video yg kita pilih. Untung
sy ndak ngalami ksus cem tu, tapi entahlah dengan simbah2 saya dulu, mgkin
ngalamin hal itu.

Eh betewe, dasar pkiranku suka nrawang2 alias mbayang2ke, untung bkn nrawang cewek, bisa djewer aku. Sy tuh mbayangkan, kita brosing tidak lagi sperti saat ni, dmn kita ktik alamat dan kode pos situs trus jreeng… websaite tujuan nongol 1 halaman pnuh… Tapi sy mikir kita mbuka situs tu 1 halaman buka bny situs…

Future drag n drop

Situs A dgeret, brek, situs B d tarik, sreeet, tumpuk2 deh jadi satu smua. Ya mgkin itu akan jadi kbiasaan kita brosing d maSa dpan, bak mlihat berbagai macam channel tipi dalam satu layar. Tentu saja yg kita drag n drop jadi satu hanya bagian tertentu dari suatu sumber website yg bnr2 kita butuhkan.

Trus stiap bagian dari web, akan scara otomatis ngelakuin updet. Buset keren betul apalagi klo pas ada updet, muncul mba’ virtual di layar ngasi tau dengan lembut klo bagian X nyang dari situs A ada updet *smbil kdip2 mata*. Haha… ga mungkin banget????

Comments (3)

Malam dan gelas?

Kopi, k hitam2an bisa jg kcoklat2an dseduh panas hingga mngepulkan asap panas dr bibir mug ksayangan anda, dan wangi khasnya pun mnyerang kdalam hidung. Sy jamin anda mudah terhipnotis dengan kata2 ini. Ya malam dan kopi sperti stali tiga uang. Dia mnemani saat kita mngerjakan urusan kantor smbil ngedumel “awas aja klo aku jadi bos!”, ato skedar mmbasahi tenggorokan saat treak2 ga jelas ke arah box tipi.

Tapi.. apa bnar hanya kopi tman malam2 anda? rokok, kacang, ato segepok kartu remi di pos ronda bermain bersama tman ronda cs? pliss deh! bukannya nangkep bung maling tapi malah main remi bersama 4 skawan maling. Tinggal nambah lakon Tessy lengkap deh jadi panggung srimulat.

Klo brada dibawah redup malam, dengan sorot redup rembulan. Hitam dan putih mnjadi lebih jelas saat2 malam. Membuat smua mnjadi lbi sederhana. Lbi tnang, di iringi alunan orkestra jangkrik, orong-orong, dan serangga malam cs dsertai dsiran angin malam. Hmm.. sepertinya segelas air, putih-bening cukup smpurna mnemani malam2 yang sederhana, malam yg hitam dan putih.

 Segelas air

Foto item dan putih (pninggalan zaman romeo masi cinta monyet sm juliet) mmg ga gtu cocok untuk mancarin kcerahan ato keceriaan, mnurut saya item putih lbi cocok dgunakan untuk nggambarin ktenangan, ksederhanaan, tentang rnungan antara ksalahan dan kbaikan. Kburukan (hitam) walo lbi sdikit dari putih, tapi bisa ngebuat kbaikan (putih) sperti mredup. Sharusnya putih tetap berdiri tegak dan hitam hnylah byg2 sahaja.

Sbentar, glek.. glek.. glek sy mnum dulu airnya. Hmm rasa dan wanginya mmg tak skuat kopi. Tapi, puiih sial, ada smutnya, ah smut pun spertinya sdang memilih air putih malam ini…

Leave a Comment

kapan redmond ada di jogja?

Mungkin kroni-kroni kecillunak© (baca: microsoft) tau betul kota ini, kota dimana otak2 jenius berkumpul. Entah apa yg mreka bicarakan hingga semut-semut yg tinggal dbawah kota redmond pun imigrasi bsar-bsaran karena tidak
tahan dengan frekuensi suara sbesar 1991 hz. Malang btul smut2 ini slain harus migrasi, mreka bhkan tidak pernah bisa mnikmati bagaimana manisnya jendela2 berwarna warni yg dciptakan d redmond itu kini menghiasi bumi.

Yah, saya sbagai wong jogja (walau bukan aseli), tapi saya pingin skali jogja memiliki  ada badan riset sekelas kecillunak© itu. Jelas2 wong jogja kie pinter2, mnurut saya jika simbah2 n para orang tua skarang masih teguh pada jam belajar yang dtetapkan Sri Sultan, mungkin benih2 badan riset itu akan berkembang. Tapi jaman yo soyo edan tur prubahan pancen wuzz.. wuzz..

Apa bnar kota pelajar itu mulai terkikis? orang boleh mencibir slogan alon-alon asal klakon tapi kita lihat saja siapa yang akan membangun lebih kuat dan lebih besar. Bukan tidak mungkinkan gedeatoz© muncul di jogja?

ndelok wae wong2 jenius kuwi bakal ngumpul lan bakal nggawe kecillunak© dadi gedeatoz©!

Leave a Comment